Pengertian Standar Proses Dalam Satauan Pendidikan

Standar proses pendidikan adalah standar nasional yang berkaitan dengan pelaksanaan pembelajaran pada satuan pendidikan, guna  untuk mencapai standar kompetensi lulusan, maka dari mari kita pahami apa saja isi dari standar proses dalam satuan pendidikan;


1.         Sekolah/madrasah mengembangkan silabus yang memuat komponen: (1) identitas mata pelajaran, (2) identitas sekolah/madrasah, (3) kompetensi inti, (4) kompetensi dasar, (5) materi pokok, (6) kegiatan pembelajaran, (7) penilaian, (8) alokasi waktu, (9) sumber belajar.

a.         Memuat 9 komponen dalam silabus
b.        Memuat 8 komponen dalam silabus
c.         Memuat 7 komponen dalam silabus
d.        Memuat 6 komponen dalam silabus
e.         Memuat kurang dari 6 komponen dalam silabus

2.        Sekolah/madrasah mengembangkan RPP dari silabus, secara lengkap dan sistematis.

a.         100% mata pelajaran
b.        95%-99% mata pelajaran
c.         90%-94% mata pelajaran
d.        90%-94% mata pelajaran
e.         Kurang dari 85% mata pelajaran

3.        Sekolah/madrasah mengalokasikan waktu dan beban belajar sesuai ketentuan: (1) durasi 1 jam pembelajaran, (2) beban belajar per minggu, (3) beban belajar per semester, (4) beban belajar per tahun pelajaran.

a.         Sesuai 4 ketentuan
b.        Sesuai 3 ketentuan
c.         Sesuai 2 ketentuan
d.        Sesuai 1 ketentuan
e.         Tidak ada yang sesuai ketentuan

4.        Sekolah/madrasah melaksanakan proses pembelajaran dengan jumlah siswa per rombongan belajar maksimum 32 orang.

a.         Jumlah siswa per rombongan belajar maksimum 32 orang.
b.        Jumlah siswa per rombongan belajar sebanyak 33-34 orang.
c.         Jumlah siswa per rombongan belajar sebanyak 35-36 orang.
d.        Jumlah siswa per rombongan belajar sebanyak 37-38 orang.
e.         Jumlah siswa per rombongan belajar lebih dari 39 orang.

5.        Siswa menggunakan buku teks pelajaran dalam proses pembelajaran.

a.         100% menggunakan buku teks
b.        95%-99% menggunakan buku teks
c.         90%-94% menggunakan buku teks
d.        85%-89% menggunakan buku teks
e.         Kurang dari 85% menggunakan buku teks

6.        Guru melakukan pengelolaan kelas yang baik dengan: (1) keteladanan dalam sikap spiritual, (2) keteladanan dalam sikap sosial, (3) pengaturan tempat, (4) pengaturan suara, (5) penggunaan kata-kata santun, lugas, dan mudah dimengerti, (6) kemampuan belajar siswa, (7) ketertiban kelas, (8) penguatan dan umpan balik, (9) keaktifan siswa, (10) berpakaian sopan, bersih, dan rapi, (11) menjelaskan silabus mata pelajaran pada tiap awal semester, (12) ketepatan penggunaan waktu.

a.         Melakukan 12 kriteria
b.        Melakukan 10-11 kriteria
c.         Melakukan 8-9 kriteria
d.        Melakukan 6-7 kriteria
e.         Melakukan kurang dari 6 kriteria

7.        Guru memulai pembelajaran dengan 5 langkah pendahuluan berikut: (1)menyiapkan siswa secara psikis dan fisik untuk mengikuti pembelajaran, (2) memberi motivasi belajar siswa, (3) mengajukan pertanyaan yang mengaitkan pengetahuan sebelumnya dengan materi yang akan dipelajari, (4) menjelaskan tujuan pembelajaran, (5) menyampaikan cakupan materi dan penjelasan uraian kegiatan sesuai silabus.

a.         91%-100% guru melakukan 5 langkah pendahuluan
b.        81%-90% guru melakukan 5 langkah pendahuluan
c.         71%-80% guru melakukan 5 langkah pendahuluan
d.        61%-70% guru melakukan 5 langkah pendahuluan
e.         Kurang dari 61% guru melakukan 5 langkah pendahuluan

8.        Guru menggunakan model pembelajaran yang sesuai dengan karakteristik siswa dan mata pelajaran.

a.         91%-100% guru menggunakan model yang sesuai
b.        81%-90% guru menggunakan model yang sesuai
c.         71%-80% guru menggunakan model yang sesuai
d.        61%-70% guru menggunakan model yang sesuai
e.         Kurang dari 61% guru menggunakan model yang sesuai

9.        Guru menggunakan metode pembelajaran yang sesuai karakteristik siswa dan mata pelajaran.

a.         91%-100% guru menggunakan metode yang sesuai
b.        81%-90% guru menggunakan metode yang sesuai
c.         71%-80% guru menggunakan metode yang sesuai
d.        61%-70% guru menggunakan metode yang sesuai
e.         Kurang dari 61% guru menggunakan metode yang sesuai

10.     Guru menggunakan media pembelajaran yang sesuai karakteristik siswadan mata pelajaran.

a.         91%-100% guru menggunakan media yang sesuai
b.        81%-90% guru menggunakan media yang sesuai
c.         71%-80% guru menggunakan media yang sesuai
d.        61%-70% guru menggunakan media yang sesuai
e.         Kurang dari 61% guru menggunakan media yang sesuai

11.     Guru menggunakan sumber belajar yang sesuai karakteristik siswa dan mata pelajaran.

a.         91%-100% guru menggunakan sumber belajar yang sesuai
b.        81%-90% guru menggunakan sumber belajar yang sesuai
c.         71%-80% guru menggunakan sumber belajar yang sesuai
d.        61%-70% guru menggunakan sumber belajar yang sesuai
e.         Kurang dari 61% guru menggunakan sumber belajar yang sesuai

12.     Guru menggunakan pendekatan pembelajaran yang sesuai karakteristik siswa dan mata pelajaran.

a.         91%-100% guru menggunakan pendekatan yang sesuai
b.        81%-90% guru menggunakan pendekatan yang sesuai
c.         71%-80% guru menggunakan pendekatan yang sesuai
d.        61%-70% guru menggunakan pendekatan yang sesuai
e.         Kurang dari 61% guru menggunakan pendekatan yang sesuai

13.     Guru menggunakan sumber belajar yang sesuai karakteristik siswa dan mata pelajaran.

a.         91%-100% guru menggunakan sumber belajar yang sesuai
b.        81%-90% guru menggunakan sumber belajar yang sesuai
c.         71%-80% guru menggunakan sumber belajar yang sesuai
d.        61%-70% guru menggunakan sumber belajar yang sesuai
e.         Kurang dari 61% guru menggunakan sumber belajar yang sesuai

14.     Guru menggunakan pendekatan pembelajaran yang sesuai karakteristik siswa dan mata pelajaran.

a.         91%-100% guru menggunakan pendekatan yang sesuai
b.        81%-90% guru menggunakan pendekatan yang sesuai
c.         71%-80% guru menggunakan pendekatan yang sesuai
d.        61%-70% guru menggunakan pendekatan yang sesuai
e.         Kurang dari 61% guru menggunakan pendekatan yang sesuai

15.     Guru bersama siswa mengakhiri pembelajaran dengan langkah penutup berikut: (1) mengevaluasi seluruh rangkaian aktivitas pembelajaran, (2) memberikan umpan balik terhadap proses dan hasil pembelajaran, (3) melakukan kegiatan tindak lanjut, (4) menginformasikan rencana kegiatan pembelajaran berikutnya.

a.         91%-100% guru melakukan 4 langkah penutup
b.        81%-90% guru melakukan 4 langkah penutup
c.         71%-80% guru melakukan 4 langkah penutup
d.        61%-70% guru melakukan 4 langkah penutup
e.         Kurang dari 61% guru melakukan 4 langkah penutup
16.     Guru menggunakan pendekatan penilaian otentik dalam penilaian proses pembelajaran.

a.         91%-100% guru menggunakan pendekatan penilaian otentik
b.        81%-90% guru menggunakan pendekatan penilaian otentik
c.         71%-80% guru menggunakan pendekatan penilaian otentik
d.        61%-70% guru menggunakan pendekatan penilaian otentik
e.         Kurang dari 61% guru menggunakan pendekatan penilaian otentik

17.     Guru memanfaatkan hasil penilaian otentik untuk merencanakan program: (1) remedial, (2) pengayaan (3) pelayanan konseling, (4) perbaikan proses pembelajaran.

a.         91%-100% guru memanfaatkan untuk 4 kegiatan
b.        81%-90% guru memanfaatkan untuk 4 kegiatan
c.         71%-80% guru memanfaatkan untuk 4 kegiatan
d.        61%-70% guru memanfaatkan untuk 4 kegiatan
e.         Kurang dari 61% guru memanfaatkan untuk 4 kegiatan

18.     Kepala sekolah/madrasah melakukan pengawasan proses pembelajaran dengan objektif dan transparan guna peningkatan mutu secara berkelanjutan.

a.         Dilakukan secara objektif dan transparan, dan digunakan untuk peningkatan mutu
b.        Dilakukan secara objektif dan transparan, tetapi tidak digunakan untuk peningkatan mutu
c.         Dilakukan secara objektif dan tertutup, dan tidak digunakan untuk peningkatan mutu
d.        Dilakukan secara subjektif dan tertutup, dan tidak digunakan untuk peningkatan mutu
e.         Tidak melakukan pengawasan

19.     Kepala sekolah/madrasah melakukan supervisi proses pembelajaran terhadap seluruh guru setiap tahun.

a.         Menyupervisi 91%-100% guru
b.        Menyupervisi 81%-90% guru
c.         Menyupervisi 71%-80% guru
d.        Menyupervisi 61%-70% guru
e.         Menyupervisi kurang dari 61% guru

20.     Kepala sekolah/madrasah memantau proses pembelajaran melalui: (1) diskusi kelompok terfokus, (2) pengamatan, (3) pencatatan, (4) perekaman, (5) wawancara, (6) pendokumentasian.

a.         Melalui 5 atau lebih cara pemantauan
b.        Melalui 4 cara pemantauan
c.         Melalui 3 cara pemantauan
d.        Melalui 2 cara pemantauan
e.         Kurang dari 2 cara pemantauan

21.     Kepala sekolah/madrasah menindaklanjuti hasil supervisi proses pembelajaran dengan cara: (1) pemberian contoh, (2) diskusi, (3) konsultasi, (4) pelatihan.

a.         Menindaklanjuti dengan 4 cara
b.        Menindaklanjuti dengan 3 cara
c.         Menindaklanjuti dengan 2 cara
d.        Menindaklanjuti dengan 1 cara
e.         Tidak menindaklanjuti

22.     Kepala sekolah/madrasah menyusun: (1) laporan pemantauan, (2) laporan supervisi, (3) laporan evaluasi proses pembelajaran, (4) program tindak lanjut.

a.         Menyusun laporan 3 kegiatan dan program tindak lanjut
b.        Menyusun laporan 3 kegiatan dan tidak merencanakan program tindak lanjut
c.         Menyusun laporan 2 kegiatan
d.        Menyusun laporan 1 kegiatan.
e.         Tidak menyusun laporan kegiatan

23.     Kepala sekolah/madrasah melakukan tindak lanjut terhadap hasil pengawasan proses pembelajaran, minimal 1 tahun terakhir.

a.         Menindaklanjuti 91%-100% hasil pengawasan
b.        Menindaklanjuti 81%-90% hasil pengawasan
c.         Menindaklanjuti 71%-80% hasil pengawasan
d.        Menindaklanjuti 61%-70% hasil pengawasan
e.         Menindaklanjuti kurang dari 61% hasil pengawasan

Dengan begitu, maka penerapan standart proses di sekolah tidak hanya bisa diselesaikan dengan meningkatkan kualitas Guru melalui beberapa pelatihan. Melainkan juga di imbangi dengan meningkatkan peran dan keseriusan para pengawas dalam menjalankan tugasnya.

Demikian pengertian dari Standar Proses Satuan Pendidikan.
Baca Juga Pengertian Standar Isi Dalam Satuan Pendidikan Di Link STANDAR ISI

0 Response to "Pengertian Standar Proses Dalam Satauan Pendidikan"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel